buatlo


Tips Melihat Aura Dengan Mata Telanjang (Bag.2)
04/27/2008, 9:35 am
Filed under: Moeslim | Tag:

Kalau kita perhatikan dengan santai dan pandangan yang jernih maka kita dapat melihat walau mungkin secara samar bahwa pada badan yang hidup ( juga ada badan tak hidup ) terdapat semacam lapisan warna yang meliputinya yang kita kenal dengan nama AURA.

Warna dari Aura mirip seperti warna pelangi yang menyelimuti permukaan sebuah benda (terutama benda hidup) dan warna tsb dapat berubah setiap saat tergantung dari keadaan mental orang tsb.

Baca lebih lanjut



Tips Melihat Aura Dengan Mata Telanjang
04/26/2008, 4:59 am
Filed under: Moeslim | Tag:

Banyak orang menduga aura hanya dapat dilihat dengan kekuatan batin tingkat tinggi, atau dengan bantuan khodam. Yang lebih modern, aura dapat terlihat jelas lewat hasil jepretan kamera kirlian. Tapi tahukah, aura sebenarnya dapat dilihat dengan mata telanjang. Tips berikut ini akan memandunya.

Melihat Aura Dengan Jari Tangan

Carilah tembok yang berwarna putih, lalu duduklah dengan tenang pada jarak 1/2 meter dari tembok. Ambil nafas sebanyak mungkin dan tahan selama mungkin. Lakukan sebanyak 5 kali. Gosoklah kedua telapak tangan hingga terasa hangat. Tempelkanlah masing-masing jari tangan kanan dan kiri saling berpasangan. Letakkanlah kedua tangan yang masih berpasangan tadi 30 cm didepan mata dengan latar belakang tembok berwarna putih. Renggangkanlah perlahan-lahan kedua telapak tangan saling menjauh. Perhatikanlah, antara kedua ujung jari tadi akan mengeluarkan garis cahaya putih. Itulah aura yang memancar dari ujung jari kita.

Baca lebih lanjut



Nama-nama Dilarang dalam Islam
04/20/2008, 2:31 pm
Filed under: Moeslim | Tag:
Abkam
=
Tidak celik, buta
Abiqah
=
Hamba yang lari dari tuannya
Afinah
=
Yang bodoh
Asyar
=
Paling jahat
Asyirah
=
Yang tidak bersyukur atas nikmat
Amah
=
Hamba suruhan perempuan
Baghiah
=
Yang zalim, jahat
Bahimah
=
Binatang
Balidah
=
Yang bodoh, bebal
Bakiah
=
Yang menangis, merengek
Baqarah
=
Lembu Betina
Batilah
=
Yang batil, tidak benar
Dabbah
=
Binatang
Dahriyah
=
Yang mempercayai alam wujud dengan sendirinya
Dahisyah
=
Goncang, stress
Darakah
=
Kedudukan yang rendah
Daniyah
=
Yang lemah dan hina
Dami’ah
=
Yang mengalir air matanya
Fasidah
=
Yang rosak, yang binasa
Fasiqah
=
Yang jahat, si fasik
Fasyilah
=
Gagal, kalah
Fajirah
=
Yang jahat, yang berdosa
Faji’ah
=
Kecelakaan
Ghafilah
=
Yang lalai, yang leka
Ghailah
=
Kecelakaan, bencana
Ghaibah
=
Hilang
Ghasibah
=
Perampas, perompak
Ghamitah
=
Yang tidak mensyukuri nikmat
Ghawiah
=
Yang sesat, yang mengikut hawa nafsu
Haqidah
=
Yang dengki
Hasidah
=
Yang hasad
Hazinah
=
Yang sedih
Huzn
=
Kesedihan
Khabithah
=
Yang jahat, yang keji
Khali’ah
=
Yang tidak segan silu, mengikut hawa nafsu
Khati’ah
=
Yang bersalah, yang berdosa
Khasirah
=
Yang rugi
Khamrah
=
Arak
Jariah
=
Hamba suruhan perempuan
Jafiah
=
Yang tidak suka berkawan
Kaibah
=
Yang sedih
Kafirah
=
Yang kafir, yang ingkar
Kamidah
=
Yang hiba, yang sangat berduka
Kazibah
=
Pendusta, pembohong
Lahab
=
Bara api
Laghiah
=
sia-sia, tidak berfaedah
La’imah
=
Yang tercela
Lainah
=
Yang terkutuk
Lahifah
=
Yang sedih, menyesal dan dizalimi
Maridah
=
Yang menderhaka
Majinah
=
Yang bergurau senda tanpa perasaan malu
Majusiah
=
Agama menyembah api atau matahari
munafikah
=
Yang munafik
Musibah = Celaka, bencana, kemalangan
Nariah = Api
Nasyizah = Yang menderhaka dan melawan suami
Najisah = Yang najis dan kotor
Qabihah = Yang buruk, hodoh
Qatilah = Pembunuh
Qasitah = Yang melampaui batasan dan menyeleweng dari kebenaran
Qazurah = Kejahatan, perzinaan
Rajimah = Yang direjam, yang dilaknat
Razi’ah = Kecelakaan, musibah
Razilah = Yang keji dan hina
Sakitah = Yang jatuh, yang hina, yang jahat
Safilah = Yang rendah dan hina
Sahiah = Yang pelupa
Sakirah = Pemabuk
Syafihah = Yang bodoh
Syaridah = Yang diusir
Syaqiyah = Yang menderita
Syarrul Bariyyah = Sejahat-jahat manusia
Syani’ah = Yang buruk
Syarisah = Yang buruk akhlak
Syatimah = Maki hamun
Syariqah = Pencuri
Talifah = Yang rosak, yang binasa
Tarbiyah = Yang papa kedana
Tarikah = Anak dara tua
Tafihah = Karut
Talihah = Yang tidak baik
Yaisah = Yang berputus asa
Yabisah = Yang kering, yang sedikit kebaikannya
Wahinah = Penakut
Waqihah = Yang kurang sopan dan malu
Wasikhah = Yang kotor
Wasyiah = Yang mengumpat, yang mengadu dombakan orang
Wahimah = Yang lemah
Wahiah = Yang lemah, yang jatuh, yang buruk
Wajilah = Penakut
Wailah = Bencana, keburukan
Waqi’ah = Pertempuran dalam peperangan, umpatan
Zalijah = Kebinasaan
Zalilah = Yang hina
Zalimah = Yang zalim
Zaniyah = Penzina, pelacur
Zufafah = Racun pembunuh

Sumber: http://www.darulnuman.com/mhikmah/nama/terlarang.html



Sholat Taubat Penjernihan Jiwa
04/01/2008, 3:04 am
Filed under: Moeslim | Tag:

Sumber rujukan: Solat Taubat (Panduan Penjernihan Jiwa)
Muhammad Isa Selamat

ALLAH swt sentiasa memerintahkan kita supaya bertaubat, sebagaimana firman-Nya yang bermaksud: “Hai orang-orang yang beriman, bertaubatlah kepada Allah dengan taubat yang sebenar.” (At-Tahrim: 8.)

Allah telah membuka pintu harapan kepada hamba-hambaNya: “Katakanlah; wahai hamba-hambaKu yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampunkan dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dialah yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Az-Zumar: 53)

Baca lebih lanjut



Jenggot dan kedudukanya dalam syariat islam
03/21/2008, 3:06 am
Filed under: Moeslim | Tag:

oleh : Su’ud Hasanudin

Muqadimah

Alhamdulillah puji syukur kepada Allah swt, Tuhan semesta alam, menciptakan pagi dan petang, siang dan malam. Semua sujud dan tunduk kepadanya. Shalawat dan salam kepada Rasulullah salallahu alaihi wa sallam. Nabi akhir zaman, risalahnya merupakan penutup semua kenabian dan menghapuskan segala syariat yang telah ada sebelumnya.

Memotong kumis dan memelihara jenggot

عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَشْرٌ مِنْ الْفِطْرَةِ قَصُّ الشَّارِبِ وَإِعْفَاءُ اللِّحْيَةِ وَالسِّوَاكُ وَاسْتِنْشَاقُ الْمَاءِ وَقَصُّ الْأَظْفَارِ وَغَسْلُ الْبَرَاجِمِ وَنَتْفُ الْإِبِطِ وَحَلْقُ الْعَانَةِ وَانْتِقَاصُ الْمَاءِ

Artinya : dari ‘Aisayah ra. Rasululah sallallahu ‘alaihi wasalam bersabda: sepuluh dari pada fitrah ; memendekkan kumis, memanjangkan jenggot, siwak (gosok gigi) dan beristinsyak, memotong kuku, membrsihkan kuku-kuku jari, membersihkan bulu ketiak, memetong ari-ari, beristinjak.

Baca lebih lanjut



Hadits sholat taubat
03/21/2008, 3:01 am
Filed under: Moeslim | Tag:

Oleh : Su’ud Hasanudin
Dalam sebuah hadits diriwayatkan:

حَدَّثَنَا أَبُو كَامِلٍ حَدَّثَنَا أَبُو عَوَانَةَ حَدَّثَنَا عُثْمَانُ بْنُ أَبِي زُرْعَةَ عَنْ عَلِيِّ بْنِ رَبِيعَةَ عَنْ أَسْمَاءَ بْنِ الْحَكَمِ الْفَزَارِيِّ قَالَ سَمِعْتُ عَلِيًّا كَرَّمَ اللَّهُ وَجْهَهُ قَالَ كُنْتُ إِذَا سَمِعْتُ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَدِيثًا نَفَعَنِي اللَّهُ بِهِ بِمَا شَاءَ أَنْ يَنْفَعَنِي مِنْهُ وَإِذَا حَدَّثَنِي غَيْرُهُ اسْتَحْلَفْتُهُ فَإِذَا حَلَفَ لِي صَدَّقْتُهُ وَحَدَّثَنِي أَبُو بَكْرٍ وَصَدَقَ أَبُو بَكْرٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَا مِنْ عَبْدٍ مُؤْمِنٍ يُذْنِبُ ذَنْبًا فَيَتَوَضَّأُ فَيُحْسِنُ الطُّهُورَ ثُمَّ يُصَلِّي رَكْعَتَيْنِ فَيَسْتَغْفِرُ اللَّهَ تَعَالَى إِلَّا غَفَرَ اللَّهُ لَهُ ثُمَّ تَلَا وَالَّذِينَ إِذَا فَعَلُوا فَاحِشَةً أَوْ ظَلَمُوا أَنْفُسَهُمْ ذَكَرُوا اللَّهَ

Artinya : Dari Aly dari Abu Bakar as-Shidiq ia berkata; Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda; siapapun dari hamba yang beriman, ia melakkan sebuah dosa, kemudian ia berwhudhu’ dan ia membaguskan wudhu’nya kemudian ia sholat dua rakaat, lalu ia meminta ampun kepada Allah, maka Allah akan ampunkan dosanya. Kemudian beliau membacakan ayat; ” Dan orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri., mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain dari pada Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui. (Qs; Al-Imran 135) .

Baca lebih lanjut